Gempa bumi tidak akan mampu menghentikan Sulistyo

Kamis, 22 Maret 2018

Setelah mengalami luka-luka selama gempa Yogyakarta 2006, Sulistyo yang berusia 18 tahun terus berusaha untuk menjalani hidup sesuai persyaratannya.

Sulistyo Pradana baru saja lulus dari Sekolah Menengah Kejuruan Jetis 3 di Yogyakarta. Sulistyo telah hidup dengan disabilitas selama 11 tahun. Semuanya berawal ketika sebuah gempa dahsyat melanda Yogyakarta dan Jawa Tengah pada Mei 2006. Sulistyo tinggal di Prambanan, salah satu daerah yang paling parah terkena dampak, dan terluka. Dia baru berusia 7 tahun pada saat gempa, tapi dia ingat bahwa dia berusaha melarikan diri dan menyelamatkan nyawanya. Tiba-tiba, sesuatu jatuh dari atap dan menabrak tubuhnya dan dia tidak bisa merasakan kakinya.

Setelah Sulistyo dinilai, petugas medis memutuskan bahwa kaki kanannya perlu diamputasi. Selama proses tersebut, dia harus menjalani tiga operasi terpisah. Setelah pulih dari operasi, Sulistyo pertama kali mencoba menggunakan kruk untuk berjalan, tapi ini tidak berjalan baik baginya. Saat Sulistyo menerima kaki palsu pertamanya, dia takut memakainya. Tapi setelah bertahan dia merasa nyaman.

Sulistyo sadar saat ia tumbuh dewasa sehingga memiliki kaki palsu membuatnya berbeda dari kebanyakan anak lainnya, dan beberapa anak mengejeknya untuk perbedaan ini. Tapi teman sejatinya selalu menerimanya dan Sulistyo mencoba untuk tidak membiarkan perlakuan buruk orang lain memengaruhinya. Di sekolah, prostetiknya terkadang menyulitkannya untuk tampil dengan baik dalam mata pelajaran latihan fisiknya. Tapi dengan dukungan dari guru dan teman-temannya ia bisa melewati kelas-kelas ini.

Sudah 9 tahun sejak Sulistyo mulai memakai kaki palsu. Dia bersyukur dibantu oleh Pusat Rehabilitasi YAKKUM (PRY) dan ALTSO. Karena kakinya yang palsu dia terima, dia tidak mengalami kesulitan mobilitas dan bisa menjalani hidupnya secara mandiri sesuai persyaratannya.

Dia sekarang berencana melanjutkan studinya di universitas. Dia ingin melakukan studi lebih lanjut di bidang teknik elektro dan sedang dalam proses mendaftarkan dirinya untuk mengikuti kursus. Dia berharap dia akan lulus ujian masuk yang akan datang dan diterima.

Saat ditanya tentang mimpinya, dia mengatakan bahwa dirinya ingin menjadi guru atau dosen. Menjadi guru akan memungkinkan dia untuk berbagi pengetahuan dengan orang muda lainnya. Selain itu, ia ingin berbagi cerita tentang menjadi penyandang disabilitas dan bagaimana hal itu tidak pernah membatasi dirinya. Ia berharap ceritanya bisa mengilhami anak-anak muda penyandang disabilitas untuk fokus pada apa yang bisa mereka lakukan dan terus berjuang.
 
Sulistyo ingin mengucapkan terima kasih kepada PRY dan ALTSO untuk membantunya. Dia berharap agar organisasi ini dapat memperluas layanan yang mereka sediakan di seluruh dunia.

Akhirnya, Sulistyo memiliki pesan ini untuk semua orang yang bekerja untuk mendukung pemberdayaan orang-orang disabilitas - jangan pernah bosan memberi pelayanan terbaik kepada orang-orang disabilitas.